Menu

Mode Gelap
Proyek Anggaran Belasan Milyar Tidak Setakjub Besarnya Dana, Kerikil Malah Berserakan Di Jalan Anugerah Pangkat Istimewa Prabowo, Berikut Kata Presiden! Lempuing Jaya Juara Umum MTQ XXX Tingkat  Kabupaten OKI Warga Binaan Lapas Kelas llB Padangsidimpuan Antusias Ikuti Pembelajaran Iqro dan Membaca Al-Qur’an Drs.Ismet Inoni M.M Mewakili (Pj) Bupati Hadiri Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Suara Tingkat Kabupaten Lampung Barat

Malang · 23 Sep 2022 17:05 WIB

Cerita Warga Malang Yang Gunakan Kompor Berbahan Bakar Gas Metana, Sudah Dipakai Sejak 2019 


 Cerita Warga Malang Yang Gunakan Kompor Berbahan Bakar Gas Metana, Sudah Dipakai Sejak 2019  Perbesar

AktualTimes.com, Peristiwa – Ditengah wacana Pemerintah mengonversi kompor elpiji ke listrik, sejumlah warga dusun Talangagung kasih, Desa Talangagung, kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang, telah menggunakan kompor yang jauh kebih hemat.

Mereka, menggunakan kompor dengan energi alternatif yaiti Gas metana (CH4), yang dihasilkan dari tumpukan sampah tempat  pemprosesan akhir (TPA) Talangagung.

Salah satu warga setempat, Nur Azizah mengatakan bahwa warga biasa memakai kompor gas metana itu untuk memasak makanan sehari-hari.

Nur telah menggunakan kompor itu sejak 2019. Mompor itu, kata dia diberikan gratis oleh pengelola TPA Talangagung.

“Alahamdulilllah,sejak 2019 lalu kami diberikan fasilitas semacam ini oleh pemerintah kabupaten Malang,sangat bermanfaat sekali,” tegasnya saat ditemui jumat (23/09/2022).

Selama ini, Nur mengaku tidak pernah ada kendala signifikan dalam pengguna kompor itu. Hanya saja, saat hujan kompor itu tidak berfungsi.

“Kalau hujan deras tidak bisa menyala. Sebagai antisipasinya, kami menyediakan kompor khusus menggunakan gas elpiji,” jelasnya.

Nur mengatakan, penggunaan kompor dengan bahan bakar gas metana itu tak memakan biaya apapun.”Instalasi maupun iuran per bulannya,” tegasnya.

IMG-20220923-WA0021_compress36.jpg

Sementara itu, kepala bidang pengolaan sampah dan limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Malang, Renung Rubiyataji mengatakan, sudah sekitar 250 warga yang menerima manfaat kompor alternatif itu.

Ia menceritakan, gas metana itu dihasilkan dari tumpukan sampah TPA Talangagung melalui proses pemurnian.”Gas metana ini dihasilkan dari penanaman pipa plastik kedalam tumpukan sampah TPA Talangagung, kemudian disedot menggunakan Blower,” ungkapnya saat ditemui awak media ini.

Namun, Renung menjelaskan bahwa penyedotan itu tidak hanya menghasilkan kandungan gas metana, tetap juga Hidrogen(H2), Hidrogen Sulfida(H2S), Nitrogen okside(NOX), dan Sulfur Dioksida (SOX).

“Nah, beberapa kandungan itu kami sering menggunakan reaktor pemurnian gas metana, sehingga yang keluar dan distribusi  hanya gas metana yang mengalir ke setiap rumah warga tersebut,” ujarnya.

Inovasi itu sudah digagas TPA Talangagung sejak 2019, yang dilakukan secara otodidak oleh pegawai pengelola TPA setempat.

“Gas metana ini berasal dari sampah non organik. Pemanfaatan semacam ini, bagus untuk lingkungan. Sebab, apa bila dibiarkan menguap akan menimbulkan udara tidak sehat dan akan mempengaruhi perubahan iklim,” tuturnya.

Sambung,”Gas metana ini akan mengandung CO2. Sehingga jika dibiarkan lolos, akan mencemari udara,” imbuhnya. (DangTriadi/Malang)

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kalapas Kelas IIB Padangsidimpuan Berikan Penghormatan Terakhir Kepada Alm. Yeki Valentino Foreman Hutagaol

28 Februari 2024 - 20:45 WIB

Kemenag Kota Padangsidimpuan Berikan Siraman Rohani Kepada Warga Binaan Beragama Keristen Lapas Kelas llB Padangsidimpuan

28 Februari 2024 - 19:01 WIB

Warga Binaan Lapas Kelas llB Padangsidimpuan Antusias Ikuti Pembelajaran Iqro dan Membaca Al-Qur’an

28 Februari 2024 - 18:39 WIB

Kalapas Kelas llB Padangsidimpuan Kanwil Kemenkumham Sumut Kontrol Blok Hunian WBP

26 Februari 2024 - 09:28 WIB

Kalapas Japaham Sinaga

Peduli Bidang Lingkungan Hidup, Bupati Tapsel Terima Piala Anugerah PWI Pada Puncak HPN 2024

25 Februari 2024 - 23:58 WIB

piala anugerah pwi

DPTB di TPS Sihitang di Duga Siluman Saksi Demokrat Protes Dan Melayangkan Surat Keberatan

24 Februari 2024 - 19:03 WIB

Trending di Daerah